Thursday, August 25, 2011

Dui Phoenix Arizona

phoenix dui attorney

Dui Phoenix ArizonaOakland A's outfielder Coco Crisp
was arrested for drunk driving last
week after Scottsdale Police alleged
that his vehicle kept straying from
its lane. minneapolis personal injury lawyers. Crisp was given a field
sobriety test, which law
enforcement claims he failed, and
taken to Scottsdale city jail. mesothelioma attorneys san diego. Crisp
isn't the only baseball player to have
recently been arrested and charged
with DUI.

asbestos attorney illinois, phoenix dui lawyer

source :

Tuesday, August 23, 2011

Mesothelioma Lawyers San Diego

Mesothelioma Lawyers San Diego

Mesothelioma Lawyers San Diego

understand how to choose a lawyer for this disease, you should first understand the basics of the disease. In the simplest sense, mesothelioma is a cancer of the protective layers of the body cavities, known as the mesothelium.

These tissues have different names depending on the organs they protect. You have probably heard of the peritoneum–this is the covering around the stomach and intestines. Other organs and cavities have their own membranes as well.

Mesothelioma is a cancer of these tissues. They often do not just affect the tissues–they affect the organs they surround and can spread elsewhere. This cancer is most often contracted by exposure to asbestos, a highly dangerous mineral often found in floors, ceilings, and some products.

Employers and landlords are supposed to protect you from asbestos, but often this does not happen. If you have mesothelioma you have probably been exposed to asbestos. If so, you should contact mesotheloma attorneys in your area to see if you have a case against the party responsible for your exposure.

If you have been diagnosed with mesothelioma, your oncologist may be your best source of names for attorney contacts. She will likely have already worked with them on cases and can tell you not only who specializes in your type of cancer but who is best and who is within a short distance from your home or work. If she does not have the right kind of specialist, there are other ways to find the right professional for your case.

You can check with other doctors who deal specifically deal with mesothelioma if your doctor is more of a general oncologist. These doctors may have worked more closely with mesothelioma lawyers in your area of southern California. You can also call local hospitals, various cancer support groups–area law schools are also excellent for references. Also check your union or professional group if you were exposed on the job.

Regardless of where you find your contacts, interview the lawyer, check on his or her background, and get references if you can. If you are ill, the last thing you need is more trouble.

phoenix dui lawyers-Need Positive Thinking Trained

phoenix dui lawyers-Need Positive Thinking Trained


phoenix dui lawyers-Need Positive Thinking Trained
Former British Prime Minister, Winston Churchill, had words of wisdom are timeless: A pessimist sees the difficulty in every opportunity, an Optimist sees the opportunity in every difficulty. A pessimist sees the difficulty in every opportunity, an optimist sees the opportunity in every difficulty. No different from the objects facing the pessimistic and optimistic. There is only a different perspective. The optimist looked at him with positive thoughts, while the pessimistic with negative thoughts.

Having positive thinking had to be socialized and trained constantly so that someday will grow into the character. But how to cultivate this habit? The following tips can be useful.Verbal affirmations every dayWhen we encounter a problem or opportunity, there are two possibilities that could be done. We felt able to cope or do, but on the other hand would doubt our ability. Technically, we are in fact very capable of doing it but we pulled uncertainty in a static manner so that we can not do anything.According to some experts, the best way to overcome this problem is to do affirmations, that is to say positive words to us. In the morning after waking up, say to ourselves that we can do anything we want. Such "You can!" or, "You can do it!" The louder our words more able to influence our subconscious. Do it every day for about 10 minutes.Use positive wordsUsing positive words have a good influence. An expert named Dr. Susan Jeffers says, "No matter whether we believe in the words or not, but those words affect our subconscious." If we are accustomed to using negative words, the results of which we can negatiflah. So even if we always use positive words positive results that we will be.Attach a picture or writingAttaching the visualization of what we want will have a positive impact in the achievement. What we want to reach, attach pictures or words. Look at every opportunity, imagine what we will feel when can reach it. This will encourage positive thoughts.Fill around us with positive imagesThis could be a positive image of the words of motivational posters, inspirational images, even writing affirmations to convince themselves in a small card or paper paste which is easily seen.Because it gave the room decoration with posters or pictures that can arouse inspiration or pep up our confidence. One time when we're stressed, look, or read so that we will refocus on the desire we are pursuing.Often say "Thank You"Gratitude will affect our minds. Saying "Thank You" will publish a positive mind. But how many times a day we say "Thank You"? We may even forget to say thank you when, for example, helped people in the fall. Yet more often grateful, the more positive thoughts awakened.Listen to motivational descriptionListening to motivational exposure will build positive thoughts. We can hear the show on the radio or adjust motivational motivational CDs while driving on the road. It would be a kind of "charging" for our mental.

Monday, August 22, 2011

Mesothelioma-Dare to Forgive Others

Mesothelioma-Dare to Forgive Others
Authors: Andrie Wongso


Beginning in August 2011 there is interesting news from Iran. A beautiful woman who poured the acid damage to her face and her eyes blind to forgive the offender.The woman is Ameneh Bahrami, Iranian-born in 1978, which doused Majid Movahedi in 2004 because of rejected courtship. Movahedi was arrested while waiting for qisas punishment, ie punishment principled retaliation in kind, a kind of punishment "lives life to pay". In the case Bahrami, he may ask the court to blind the eyes of actors as they experienced.The court ruled the law qisas conducted on July 31, 2011 and broadcast live by television. A few seconds before the acid is splashed in the eye Movahedi, a doctor who would pour liquid Bahrami was asked, "What would you do now?"Movahedi was crying uncontrollably as she knelt. Fear of blindness and eye shadow incomparable pain that made her beg for forgiveness. Everyone was tense watch. A signal from the process Bahrami qisas punishment would be carried out. However, Bahrami was saying the words beyond expectations. "I forgive him, I forgive him," said Bahrami. Then the eyes of the perpetrator had survived.What a noble attitude Bahrami, he courageously forgiving those who have blinded him throughout his life. "The best thing is to forgive when we are in a position of power," Bahrami said explaining his decision. But there Bahrami mother saying that we ought to refer to. He said, "Forgiveness is going to calm Bahrami and our family."Friends of the Extraordinary,As I discussed in a live talk show on network Radio Sonora on Monday morning, to review the story "Do not Save the Potato Rot ', forgiveness is not easy. But forgiveness can calm us. Conversely, revenge is not necessarily eliminate hatred. Maybe it will grow a sense of guilt within us because of revenge after that we feel as bad as those who have made us suffer.Scientifically any excuse or forgive the other person has a positive value. The results showed that those who harbored grudges and nurture hatred, his life was not calm. Medically they have a high pulse (unhealthy), high blood pressure, and muscles tighten. If allowed to continue they could be having a heart attack. Instead, they are willing to forgive others, normal blood pressure, normal cardiac work, and his muscles relaxed. In short, a forgiving have better health records.The study showed that "forgive others" not only good for mental health, but also good for our physical health. Therefore, before Idul Fitri, which will fall a few days away, let's open the door of forgiveness. It would not hurt to forgive others, we even have the benefit of no measure.

Friday, August 19, 2011

Blogger Jogja Berhati Nyaman

Blogger Jogja Berhati Nyaman

Blogger Jogja Berhati Nyaman
Blogger Jogja Berhati Nyaman
saya juga tidak mengerti tentang SEO sama peraturannya aku kasih aja kata- kata motivasi untuk yang mengikuti kontes SEO yang di adakan oleh KBJ

  • Jangan tanyakan apa yang Negara berikan kepada Anda, tapi tanyakan apa yang Anda berikan pada Negara. ~John F Kennedy
  • Dengan keyakinan kita dapat memindahkan gunung, tapi tanpa persiapan kita dapat tersandung oleh kerikil.
  • Kerugian terbesar bukanlah saat mengalami kebangkrutan, melainkan saat kita gagal belajar dari kebangkrutan tersebut.
  • Jangan berlomba utk menemukan kesalahan orang lain, tapi berlombalah untuk menghindari kesalahan yang sama.
  • Percaya tidak selamanya harus melihat, sama seperti saat Anda terbang melintasi pulau tanpa perlu melihat sang pilot. Percaya sesuatu yang bisa dilihat oleh mata adalah logis, Percaya sesuatu yang tidak anda lihat adalah Iman.
  • Impian tidak akan menggerakan seseorang utk maju, alasan kuat dibalik impian itulah yg menggerakannya.

semoga memberikan motivasi

Monday, August 15, 2011


Penulis : Andrias Harefa

Bersediakah Anda mengerjakan apapun yang saat ini menjadi pekerjaan Anda, seandainya Anda tidak dibayar sepeser pun untuk itu? Bersediakah Anda menjual produk dan jasa yang sekarang Anda jual, seandainya Anda tidak mendapatkan gaji, insentif, atau komisi dari penjualan tersebut? Bersediakah Anda menjadi akuntan publik, seandainya Anda tidak mendapatkan imbalan uang sama sekali?

Bersediakah Anda melakukan pekerjaan sebagai dokter, sekalipun tak ada yang mau membayar Anda untuk itu? Bersediakah Anda bekerja sebagai pengacara, kalau hal itu tidak memberikan manfaat finansial bagi Anda? Bersediakah Anda bekerja sebagai insinyur sipil, arsitek, pembawa acara televisi, musisi, penyanyi, penari, penulis, ekonom, hakim, jaksa, polisi, tentara, anggota DPR, pejabat pemerintah, guru, pembicara, motivator, dan sebagainya, jika pekerjaan itu tidak mendatangkan uang buat Anda?

Jika jawabannya adalah YA, maka Anda sedang dalam perjalanan menuju sukses.

Begitulah salah satu nasihat Oprah Winfrey, ratu talk-show dunia yang kesohor itu. "Jika Anda bersedia melakukan pekerjaan Anda yang sekarang tanpa menerima bayaran, Anda dalam perjalanan menuju sukses," katanya. Sebab, jika Anda tidak digerakkan oleh motivasi uang, maka ada kekuatan lain yang lebih besar yang menggerakkan Anda. Kekuatan itu boleh disebut dengan nama apapun-inner power, the giant within, DNA sukses, hasrat inti, burning desire, the spirit of success, dsb-yang jelas kekuatan macam itulah yang menuntun orang meraih sukses.

Nasihat Oprah itu bisa juga dibaca demikian: "Jika Anda bersedia melakukan pekerjaan Anda yang sekarang semata-mata karena menerima bayaran, Anda dalam perjalanan menuju kegagalan." Sebab jika Anda bekerja setiap harinya sekadar untuk mendapatkan gaji setiap bulannya, maka pekerjaan itu pastilah bukan pekerjaan yang menantang bagi jiwa Anda. Pekerjaan itu hanyalah sekadar nafkah yang tidak mendorong Anda untuk meraih sesuatu yang lebih besar dari sekadar materi. Pekerjaan itu tidak menggali bakat-bakat, kemampuan, hasrat dan pilihan-pilihan terbaik Anda. Pekerjaan semacam itu tidak perlu terkait dengan ketetapan hati (pikiran-perasaan-kemauan), sesuatu yang justru sangat penting untuk bisa membuat Anda sukses.

Sungguh menantang untuk mengetahui "apa yang bersedia kita lakukan, sekalipun hal itu tidak mendatangkan uang. Sebab sejak kecil kita diajar untuk mengejar nilai baik dalam tiap ulangan dan ujian di sekolah, tetapi kita tidak diberi contoh bagaimana belajar secara baik. Akibatnya, kita belajar untuk mendapatkan nilai dengan cara menyontek. Kita tidak diajar untuk bersedia memilih jujur, sekalipun mendapatkan nilai jelek di rapor sekolah. Akibatnya kita terbiasa menganggap kejujuran sebagai suatu 'tindakan bodoh' yang harus dihindari sebisanya. Dan karena biasa menyontek, maka kita tidak biasa mempertanyakan minat-bakat-ambisi-hasrat kita yang terdalam. Kita terbiasa untuk menjadi ikut-ikutan, menjadi manusia rata-rata, menjadi bagian dari gerombolan yang tak punya tujuan, tanpa identitas, tanpa rasa tanggung jawab. Kita telah dikelabui oleh cara berpikir "habis sekolah cari kerja yang menghasilkan banyak uang secepat-cepatnya, dengan cara apapun juga".

Sungguh penting mengambil waktu memikirkan "apa yang bersedia saya lakukan, sekalipun hal itu tidak menghasilkan uang". Rutinitas kerja mencari nafkah telah mengaburkan pandangan banyak orang mengenai apa yang sungguh-sungguh diinginkan jiwanya, atau apa yang sebenarnya merupakan tugas dan panggilan hidupnya.

Rutinitas kerja telah menjadi belenggu baja yang memasung segala potensi, sehingga tak kunjung teraktualisasi. Rutinitas kerja telah membuat banyak orang lupa mengejar makna, mencari jawaban yang lebih baik mengenai apa sebabnya ia dilahirkan di bumi ini. Rutinitas kerja telah memasung kreativitas, menurunkan kecerdasan dari tahun ke tahun, sekadar untuk melakukan pekerjaan yang berulang-ulang, yang membuat otak berfungsi minimum, yang membuat hidup terasa membosankan. Rutinitas kerja telah membuat orang lupa bahwa kerja juga merupakan ibadah untuk mempersembahkan yang terbaik bagi Allah. Rutinitas kerja mengantar orang sampai pensiun. Lalu mati. Tanpa kontribusi. Tanpa makna.

Sungguh menarik untuk menemukan kembali, "apa yang bersedia saya lakukan, sekali pun hal itu tidak menghasilkan uang". Sebab usaha untuk menjawabnya akan menuntun kita masuk ke dalam batin kita, melakukan ziarah spiritual, mengaktivasi kembali kompas jiwa yang lama tersandera. Jalannya pasti tak mudah dan tidak bisa instan. Berbagai kerak dan kotoran batin mesti dikeluarkan lebih dulu, sebelum mencapai kebeningan hati. Persis seperti penggali sumur yang berupaya menemukan air bersih. Ia harus mengebor tanah sampai kedalaman beberapa meter, lalu mengeluarkan air berlumpur secara terus menerus, dengan tekun, dengan ketetapan hati, dengan keyakinan bahwa kebeningan menanti di kedalaman. Setelah menggali sekian puluh meter, ia mungkin baru menemukan air berpasir putih, yang menjadi penanda bahwa sumber air yang jernih telah dekat. Seperti itulah pula pertanyaan reflektif "apa yang bersedia saya lakukan, sekalipun hal itu tidak menghasilkan uang" perlu diselenggarakan. Dilakukan secara secara terus menerus, dengan tekun, dengan ketetapan hati, dengan keyakinan bahwa kebeningan menanti di kedalaman.

Berani mencoba? Refleksi macam begini, memang, bukan untuk orang pengecut!

Thursday, August 11, 2011

The Wisdom of Giving

The Wisdom of Giving

oleh : Andrie Wongso

The Wisdom of Giving

Suatu hari, seorang pengusaha di Hong Kong tanpa sengaja menjatuhkan sebuah logam senilai satu dolar ke dalam parit yang sempit dan dalam. Dengan gelisah, ia berusaha untuk mendapatkan kembali uang logamnya tersebut. Seorang tukang sapu jalan yang kebetulan lewat dan melihatnya, berusaha membantu.

Tak lama kemudian, uang logam itu berhasil ditemukan kembali. Sang pengusaha begitu gembira. Ia mengantongi satu dolar tersebut dan mengeluarkan selembar uang seratus dolar dari dompetnya, lalu diberikannya kepada tukang sapu jalan itu. Sesaat tukang sapu jalan tertegun dan dengan penasaran ia bertanya, "Mengapa Anda lebih rela memberikan seratus dolar daripada kehilangan satu dolar di dalam selokan?"

Sang pengusaha tersenyum dan menjawab, "Bila uang satu dolar ini terjatuh ke dalam selokan maka saya akan kehilangan satu dolar ini untuk selamanya! Tapi bila saya memberi seratus dolar pada Anda, saya tahu bahwa seratus dolar saya masih berada di pasar peredaran uang, dan itu berarti saya bisa mendapatkan kembali uang saya. Mungkin dua kali, sepuluh kali, bahkan seratus kali lipat."

Bila kita ingin memberi berkat kepada orang lain, berarti kita juga harus memulainya dari memberi. Ketika kita memberi, berarti kita memiliki kemampuan, kemauan, ketulusan, keikhlasan, dan rasa syukur.

Kapanpun, di manapun, siapapun, mari berpikir dan berbuat (action)!

"Apa yang bisa kita berikan agar dunia ini bisa menjadi lebih indah, aman, damai, dan mampu menyejahterakan banyak orang?"

Apakah Anda takut untuk memberi?

Sunday, August 7, 2011

Ombak Besar Ombak Kecil - Jati Diri Manusia

Ombak Besar Ombak Kecil - Jati Diri 
oleh : Andrie Wongso

Ombak Besar Ombak Kecil - Jati Diri Manusia
Manusia Banyak yang tak mengetahui apa sebenarnya potensi terbaik yang dimilikinya sehingga dalam hidupnya terus bertanya, bidang apa yang cocok baginya. Ketika mencoba sesuatu dan menemui kegagalan, timbul perasaan, itu bukan bidangnya. Lalu mencari dan mencari lagi sesuatu yang lain. Saat gagal dan gagal lagi, datanglah keraguan, bahwa ia memang bukan dilahirkan untuk menjadi orang sukses. Sukses hanya milik orang-orang tertentu, bukan untuk dirinya. Setelah itu hidupnya dipenuhi dengan kemalasan, tanpa harapan, tidak antusias karena apa pun yang dikerjakannya pasti tidak akan menemui keberhasilan. Sikap seperti ini timbul karena kita tak mengenali siapa diri kita sebenarnya. Sesungguhnya kesuksesan, kesejahteraan dan kebahagiaan bukan monopoli orang-orang tertentu. Setiap orang dilahirkan dengan peluang kesuksesannya masing-masing. Jika orang lain bisa sukses, kita pun juga bisa sukses! Karena itu mengenali jati diri menjadi penting agar kita bisa mengelola potensi terbaik dengan sebaik-baiknya.

Friday, August 5, 2011

Tips Menyambut Ramadhan for Extra Money

Tips Menyambut Ramadhan for Extra Money

 Berbagai cara dan tradisi yang dilakukan umat Islam dalam menyambut bulan ramadhan  yang penuh berkah ini. Ada yang melakukannya dengan amalan personal seperti berpuasa, bersedekah, bertaubat, meningatkan silaturrahmi dan memperdalam diri dengan ilmu agama khususnya yang berkairan dengan ibadah puasa. Ada juga yang mempersiapkannya dengan aktifitas publik seperti menghias masjid, mengadakan pengajian Ramadhan, pesantren kilat, kajian literatur agama atau ceramah agama.

Tips Menyambut Ramadhan for Extra MoneyYang jelas mempersiapkan diri dan tips menyambut Ramadhan dengan baik-baik adalah amalan yang sangat mulia. Para ulama sholeh terdahulu senantiasa mengkonsentrasikan diri menyambut Ramadhan dengan penuh keseriusan.

Rasulullah s.a.w. pernah berpesan kepada umatnya :”Akan segera datang kepada kalian bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkahan. Allah s.w.t. bersama kalian pada bulan itu, maka diturunkanlah rahmat, diampuni dosa-dosa dan dikabulkan do’a dan permintaan. Allah melihat kalian berlomba-lomba dalam kebaikan, lalu diikutkan bersama kalian malaikat-malaikat. Maka tunjukkanlah kepada Allah kebaikan diri kalian, sesungguhnya orang yang rugi adalah mereka yang tidak mendapatkan rahmat Allah”.

“Wahai manusia, telah datang kepadamu bulan yang diberkati, di dalamnya terdapat malam lebih baik dari seribu bulan. Allah mewajibkan puasa, menjadikan sholat malam sebagai ibadah sunnah, barang siapa melakukan kebajikan dalam satu perkara baik, maka ia seperti telah menjalankan kewajiban pada perkara lainnya, barang siapa melakukan satu kewajiban maka (pahalanya) seperti menjalankan 70 kewajiban. Itu merupakan bulan kesabaran, orang sabar berpahala sorga. Itu bulan tuntunan, pada bulan itu rizqi seorang mukmin ditambahkan. Barangsiapa memberi makan orang puasa, maka pahalanya sama dengan memerdekakan seorang budak dan menghapuskan dosa-dosanya.

Rasulullah s.a.w. ditanyai:” Wahai Rasulullah, tidak semua kita mempunyai sesuatu untuk memberi makan orang puasa”. Beliau menjawab:”Allah memberi pahala ini kepada orang yang memberi buka puasa walaupun hanya seteguk susu, atau sebutir kurma atau seteguk air, barang siapa memberi makan hingga kenyang kepada orang yang berpuasa maka ia berhak mendapatkan ampunan atas dosa-dosanya, dan Allah akan memberinya minuman dari telagaku dengan minuman yang olehnya ia tidak akan merasa haus hingga memasuki sorga, dan ia mendapatkan pahala seperti orang puasa tadi tanpa kurang sedikitpun. Itu bulan yang awalnya rahmat, tengahnya maghfirah (ampunan) dan akhirnya diselamatkan dari neraka. Barang siapa meringankan beban budaknya pada bulan ini, maka Allah akan menyelamatkannya dari neraka. (Sahih Ibnu Huzaimah)

Dalam al-Quran juga ditegaskan : “Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu dari ketakwaan hati.”
Berikut ini adalah Tips menyambut ramadhan dan sebagian sikap-sikap terpuji yang dilakukan para ulama sholeh terdahulu dalam menyambut bulan suci Ramadhan:

1. Dengan kegembiraan dan kebahagiaan.
Mereka selalu berharap datangnya Ramadhan dan ingin segera menyambutnya dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Yahya bin Abi Katsir meriwayatkan bahwa orang-orang salaf terdahulu selalu mengucapkan doa:”Ya Allah sampaikanlah aku dengan selamat ke Ramadhan, selamatkan Ramadhan untukku dan selamatkan aku hingga selesai Ramadhan”. Sampai kepada Ramadhan adalah kebahagiaan yang luar biasa bagi mereka, karena pada bulan itu mereka bisa mendapatkan nikmat dan karunia Allah yang tidak terkira.

2. Dengan pengetahuan yang dalam.
Puasa Ramadhan merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim. Ibadah puasa mempunyai ketentuan dan aturan yang harus dipenuhi agar sah dan sempurna. Sesuatu yang menjadi prasyarat suatu ibadah wajib, maka wajib memenuhinya dan wajib mempelajarinya. Ilmu tentang ketentuan puasa atau yang sering disebut dengan fikih puasa merupakan hal yang wajib dipelajari oleh setiap muslim, minimal tentang hal-hal yang menjadi sah dan tidaknya puasa.

3. Dengan doa
Bulan Ramadhan selain merupakan bulan karunia dan kenikmatan beribadah, juga merupakan bulan tantangan. Tantangan menahan nafsu untuk perbuatan jahat, tantangan untuk menggapai kemuliaan malam lailatul qadar dan tantangan-tantangan lainnya. Keterbatasan manusia mengharuskannya untuk selalu berdo’a agar optimis melalui bulan Ramadhan.

4. Dengan tekad dan planning yang matang untuk mengisi Ramadhan
Niat dan azam adalah bahasa lain dari planning. Orang-orang soleh terdahulu selalu merencanakan pengisian bulan Ramadhan dengan cermat dan optimis. Berapa kali dia akanmengkhatamkan membaca al-Quran, berapa kali sholat malam, berapa akan bersedekah dan membari makan orang berpuasa, berapa kali kita menghadiri pengajian dan membaca buku agama. Itulah planning yang benar mengisi Ramadhan, bukan hanya sekedar memplaning menu makan dan pakaian kita untuk Ramadhan. Begitu juga selama Ramadhan kita bertekad untuk bisa meraih taubatun-nasuuha, tobat yang meluruskan.

5. Siapkan Fisik dan Materi
Hal yang juga penting untuk kita persiapkan dalam menyongsong bulan Ramadhan adalah mempersiapkan fisik dan finansial kita. Puasa Ramadhan merupakan ibadah fisik yang memerlukan tenaga dan kondisi badan yang fit dan sehat wal afiat. Siang hari kita harus meninggalkan makan dan minum padahal juga harus melakukan pekerjaan rutin kita sehari-hari. Malam hari kita melakukan sholat tarawih, sholat malam dan ibadah lainnya dan menjelang Subuh kita juga harus bangun untuk bersahur. Itu semuanya memerlukan tenaga dan jerih payah.

Singkatnya, fadlilah dan keutamaan Ramadhan secara sempurna tidak akan mudah kita dapatkan kalau kondisi fisik kita tidak sempurna dan fit. Untuk itu, menjelang Ramadhan kita harus siapkan fisik kita baik-baik agar pada saat Ramadhan datang nanti, kita siap secara fisik, sehat badan dan rohani. Menjaga kesehatan adalah bagian dari ajaran agama. Oleh karena itu berulang kali Rasulullah s.a.w. mengingatkan umatnya agar meminta kesehatan kepada Allah dan menjaganya supaya tidak merugi, karena kesehatan adalah salah satu modal terpenting kita untuk bisa beribadah. Orang yang merugi adalah yang tidak menggunakan kesehatannya untuk kebaikan dan yang lebih rugi lagi tidak menjaga kesehatannya. Rasullah s.a.w. bersabda dalam hadist sahih riwayat Tirmidzi “Dua nikmat Allah yang di situ banyak orang merugi, yaitu nikmat kesehatan dan waktu luang” . Ya karena banyak orang menyia-nyiakan kesehatan dan waktu luangnya untuk hal-hal yang tidak bermanfaat.

Kalau prasyarat kesehatan sudah kita penuhi, namun tetap diuji dengan sakit, maka janganlah berkecil hati karena niat kita untuk berbuat baik telah didengar oleh Allah. Alam sebuah hadist riwayat Bukhari Muslim Rasulullah s.a.w. bersabda:”Apabila seorang hamba sakit atau bepergian, maka Allah menulis untuknya pahala seperti yang ia lakukan saat sehat dan di rumah”

Kemudian yang harus kita perhatikan menyongsong bulan Ramadhan adalah persiapan finansial kita. Bukan untuk membeli kebutuhan berbuka dan sahur yang mewah dan mahal. Tapi untuk menopang ibadah sedekah dan infak kita.

Bulan Ramadhan adalah sedekah, bulan infak dan bulan menolong saudara kita yang miskin dan kekurangan. Bulan Raamdhan adalah bulan membantu saudara kita yang membutuhkan. Dalam riwayat Bukhari dan Muslim, dari Ibnu Abbas:”Rasulullah adalah orang yang paling dermawan, tapi beliau lebih dermawan pada bulan Ramadhan saat beliau kedatangan Jibril. Saat itu kedermawaan Rasulullah seperti angin yang berhembus” . Artinya beliau memberikan apa saja untuk sedekah seakan seperti angin yang tidak peduli hambatan, terus berhembus.

Beliau juga mengatakan:”Barang siapa memberi buka puasa kepada orang yang berpuasa, maka kepadanya diberikan pahala sama dengan orang yang berpuasa dengan tanpa berkurang sedikitpun”. Terakhir, Rasulullah s.a.w. bersabda:”Sesungguhnya di dalam sorga terdapat satu kamar yang luarnya kelihatan dari dalamnya dan dalamnya kelihatan dari luarnya”. Sahabat bertanya:”Untuk siapa itu wahai Rasulullah? “Untuk orang yang membaguskan perkataan, memberi makan, melestarikan puasa dan sholat malam pada saat orang-orang terlelap tidur”.
Ustadz Muhammad Niam.
Tips menyambut bulan ramadhan ini kita bisa lebih tau dalam menyikapi datangnya bulan ramadhan ini. amien

Sumber :

Wednesday, August 3, 2011

Preview Majalah LuarBiasa Agustus 2011 - Change or Die Berubah atau Mati

Preview Majalah LuarBiasa Agustus 2011 - Change or Die Berubah atau Mati

oleh : Andrie Wongso

Ada pepatah bijak menyebutkan, satu-satunya yang tak berubah adalah perubahan itu sendiri. Perubahan adalah sesuatu yang pasti, sesuatu yang sulit dielakkan, sesuatu yang niscaya. Setiap orang, setiap bangsa, dihadapkan pada tantangan yang sama yaitu perubahan. Mereka yang siap menghadapi perubahan, mereka itulah yang akan berhasil.

Meski tak mudah, perubahan adalah jawaban kesulitan. Banyak inspirasi diberikan oleh mereka yang sukses melakukannya. Bahkan sukses besar seringkali terselip di dua pilihan sempit ini: Berubah atau Mati. Untuk itulah majalah LuarBiasa edisi Agustus 2011 ini menurunkan cover story “CHANGE or DIE”.

Siapa saja yang memberi inspirasi?

    * Stanley Atmadja mengalami banyak fase “Change or Die” yang telah mengubah hidupnya. Mulai dari keluar dari zona nyaman saat menjadi petinggi Citigroup untuk mengawali bisnis sendiri dengan membangun Adira dari nol, hingga menjual Adira yang dibesarkannya ke Bank Danamon. Semua itu sudah diperhitungkannya dengan matang dan memberikan dampak besar pada kesuksesan dirinya dan perusahaannya.

    *BIL Project mungkin tak banyak yang mendengar. Tetapi menyebut nama ketiga musisi ini, Ikang Fawzi, Ekki Soekarno, dan Gilang Ramadhan, pasti mengetahui siapa mereka. Mereka adalah bersaudara ipar yang tergabung dalam kelompok musik baru Brother In Law Porject alias BIL Project. Dan ternyata proyek besarnya adalah “bersih-bersih Indonesia”.
    * Pentas “Indonesia Kita” yang digagas Butet Kartaredjasa selalu dijubeli penonton. Ia dan rekan-rekannya bahkan tak segan mengajak tokoh nasional seperti Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD dan tokoh PDIP Pramono Anung ikut “manggung”. Inikah era kebangkitan seni tradisional?


Selain mereka, ada sederet tokoh sukses lain yang pantas disimak:

   1. Ikrar Nusa Bhakti. Banyak yang melihat kondisi Indonesia saat ini mengkhawatirkan. Peneliti di Pusat Penelitian Politik LIPI ini menyebutkan, hanya ada dua pilihan: Bangkrut atau Berjaya. Tetapi ia punya skenario optimisnya yang dipaparkan kepada Majalah LuarBiasa.

   2. Pandji Pragiwaksono. Melalui karyanya ia berani mengkritik sekaligus menawarkan berbagai solusi untuk melakukan sesuatu bagi Indonesia. Ia berharap, para pemuda bukan sekadar menginginkan perubahan, tapi harus aktif menciptakan perubahan

   3. Hendra B. Sjarifudin berhasil membangun Kenari Djaja menjadi perusahaan besar yang lebih dikenal sebagai “raja kunci” di Indonesia. Siapa sangka usaha ini dimulai dari sebuah oplet.

   4.Jamie Oliver. Siapa bilang hobi memasak profesi chef hanya akan membuat seseorang populer di sekitar dapur? Pemuda Inggris ini membuktikan bahwa memasak bisa mendorong seseorang ke puncak kepopuleran bak selebriti.

Baca juga artikel-artikel khas majalah LuarBiasa:

   1.Success Tips
      Mitos kehidupan yang perlu diluruskan

   2. Motivational Tips
      Positive thinking perlu dilatih

   3. Chinese Wisdom
      Semua gagak di dunia berwarna hitam

Majalah LuarBiasa.. full motivation, inspiration, and wisdom. Nutrisi mental! Dibaca kapan pun tetap "berisi"!

    Info/pemesanan/berlangganan:  hubungi (021) 6339523, 33445555 pada jam dan hari kerja.

    Atau KLIK